Program Studi Sarjana Teknik Perminyakan

Informasi Umum

Teman-teman tentu pernah membaca di koran bahwa cadangan minyak Indonesia akan habis dalam 20 tahun. Boleh percaya boleh tidak; seorang dosen Teknik Perminyakan (TM) era 70an pernah bilang bahwa cadangan minyak Indonesia tinggal +/- 9 milyar barrel dan seorang dosen TM era 90an - yang notabene adalah mahasiswa pada tahun 70an - juga menyatakan hal yang sama. Siapa diantara mereka yang keliru? Jawabannya: tidak ada. Dan data dari BP MIGAS pun menyatakan bahwa cadangan minyak berkisar pada angka tersebut. Hmm, padahal kan minyaknya tetap diambil dari perut bumi, kok bisa tetap jumlah cadangannya? Itu karena cadangan minyak dapat berubah sesuai dengan ditemukannya cadangan baru. Teman-teman tentu sudah pernah mendengar di SMA bahwa minyak bumi itu terbentuk dari jasad hewan-hewan renik yang terendapkan selama ribuan tahun di bawah permukaan bumi, jadi selama ada mahluk hidup yang mati dan jasadnya terendapkan maka akan terus-menerus terproses oleh mekanisme alam menjadi minyak bumi. Bisa dibilang minyak bumi merupakan energi yang terbarukan (renewable energy), akan tetapi karena proses pembentukannya membutuhkan waktu yang lama, jadilah ia sering digolongkan energi tak terbarukan (non renewable energy).

Kuliah di TM, teman-teman tidak akan hanya belajar mengenai minyak melulu, tapi juga akan belajar mengenai gas bumi, dan panas bumi (ketiga sumber daya alam ini biasanya dikenal dengan sebutan Hidrokarbon, mengingat bahwa komponen penyusunnya didominasi oleh unsur hidrogen dan karbon). Untuk ketiga bidang diatas, secara garis besar akan dipelajari berbagai aspek mulai dari reservoir, pengeboran, produksi, fasilitas permukaan sampai pada manajemen & keekonomian pengelolaan suatu lapangan minyak. Mungkin istilah diatas masih terdengar asing oleh sebagian teman-teman, mari kita bahas secara singkat satu-persatu.

Reservoir , merupakan tempat hidrokarbon berada di bawah permukaan bumi. Jangan dibayangkan bahwa ada semacam danau atau empang dibawah sana. Hidrokarbon dibawah sana terperangkap dalam pori batuan dan menempel pada permukaan batuan, dan dikelilingi oleh jenis batuan lainya yang kedap, sehingga sangat jarang ada hidrokarbon yang bisa keluar sendiri ke permukaan. Pengeboran merupakan kegiatan untuk membuat lubang dari permukaan sampai pada kedalaman tertentu dimana batuan sumber hidrokarbon itu berada. Produksi merupakan kegiatan mengalirkan hidrokarbon dari reservoir sampai pada permukaan. Setelah hidrokarbon sampai di permukaan, hidrokarbon ini akan segera dialirkan ke fasilitas permukaan, diantaranya adalah separator yang akan memisahkan antara minyak, air, dan gas (minyak yg diproduksi dapat memiliki kandungan air dan gas didalamnya), baru setelah itu masuk kedalam tangki penampungan utama sebelum dibawa ke tempat penyulingan (kilang). Ekonomi & Manajemen meliputi analisis pengelolaan suatu lapangan minyak secara menyeluruh.

Belajar di TM sangat menyenangkan dan menantang! karena kegiatan eksplorasi (mencari) & eksploitasi (mengambil) hidrokarbon sendiri meliputi berbagai bidang ilmu, maka diwajibkan mengambil kuliah dari program studi Teknik Geologi (GL), Teknik Geofisika (TG), Teknik Elektro (EL), Matematika (MA), Fisika (FI), Kimia (KI) dan Teknik Informatika (IF). Bahkan, karena nantinya kita berkerja di tengah masyarakat (biasanya sumber hidrokarbon berada di daerah terpencil) ada baiknya teman-teman juga mengambil kuliah dari jurusan Sosioteknologi (SOSTEK) seperti Psikologi Sosial, Teknik Semiotika, Komunikasi, Antropologi, yang dapat dijadikan bekal awal untuk berinteraksi dengan masyarakat sekitar.

Jumlah cadangan minyak di Indonesia bisa dibilang dapat meningkat dalam waktu ke depan ini. Hal ini disebabkan karena baru +/- 30% saja cekungan minyak bumi (lapisan batuan yang memiliki kemungkinan mengandung minyak bumi setelah dilakukan studi geologi sebelumnya) di Indonesia yang di eksplotasi . Jadi masih banyak yang belum dieksplotasi karena faktor teknologi, biasanya terletak di lepas pantai, faktor kajian nilai ekonomi yang belum dilakukan, dan faktor regulasi dari pemerintah (bagi hasil pusat-daerah, insentif pajak, prosentase produksi as untuk kebutuhan domestik).

Prospek Kerja

  • Perusahaan Minyak Nasional / Asing; Pertamina, Medco, CNOOC SES, Exxon, Chevron, Total E&P, BP. Sebagian besar alumni TM berkiprah di jalur ini.
  • Bidang Pemerintahan, seperti di BP MIGAS, departemen ESDM (Energi Sumber Daya Mineral).
  • Perbankan / Asuransi. Tenaga perminyakan dibutuhkan biasanya sebagai analis resiko terhadap kredit / klaim yang diajukan dalam kegiatan eksploitasi migas (underwriter).
  • Bidang Akademis. Bagi teman-teman yang berminat dapat mengajukan beasiswa baik kepada TM ataupun Universitas asing untuk melanjutkan kuliah di dalam / luar negri, untuk kemudian menjadi peneliti / dosen.
  • Entrepreneur. Tidak jarang alumni TM yang memulai usaha sendiri di bidang migas setelah memiliki pengalaman kerja di perusahaan lain disamping juga bidang-bidang lain seperti bidang pendidikan, food & beverage.