Berita / Institusi

MWA ITB Periode 2019-2024 Gelar Sidang Pleno Perdana di Jakarta

Adi Permana - Senin, 20 Mei 2019, 16:47:23 - Diperbaharui : Selasa, 28 - Mei - 2019, 09:25:39


JAKARTA, itb.ac.id -- Majelis Wali Amanat (MWA) Institut Teknologi Bandung melaksanakan Sidang Pleno Majelis Wali Amanat ITB periode 2019 - 2024  di Gedung D, Kemenristekdikti, Jakarta, Senin (20/5/2019). Sidang tersebut dipimpin langsung oleh Menristekdikti Prof. Moh. Nasir. 


Agenda sidang kali ini berisi tiga hal yaitu, perumusan program kerja Majelis Wali Amanat ITB tahun 2019, pembentukan pengurus Majelis Wali Amanat ITB tahun 2019 - 2024, penentuan jadwal  dan agenda rapat majelis Wali Amanat berikutnya. 

Rapat pleno yang dihadiri oleh 15 anggota MWA terdiri atas 4 ex-officio yaitu Menristek DIKTI, Gubernur Provinsi Jabar yang pada kesempatan tersebut diwakili oleh Asisten Perekonomian dan Pembangunan Ir. Eddy Iskandar Muda Nasution, Dipl.SE.,MT., Ketua Senat Akademik, dan Rektor ITB. 

Kemudian 4 wakil masyarakat diantaranya Prof. Dr. KH. Muhammad Sirajuddin Syamsuddin, Dr. (HC)  Dra Nurhayati Subakat, Apt., Ir. Yani Panigoro, Achmad Zaky, ST.

Selanjutnya, empat wakil senat akademik Prof. Dr. Dr(HC) Ir. Djoko Santoso, M.Sc., IPU., AER., Prof. Dr(HC) Akhmaloka, Ph.d., Prof. Dr. Ing. Ir. Benhard Sitohang, Dr. Agus Dana Permana. Lalu anggota MWA Wakil Alumni Ir. Irfan Setiaputra, anggota MWA Wakil Tenaga Kependidikan Nana Heryana, ST., IPM., AER., dan anggota MWA Wakil Mahasiswa Faisal Alfiansyah Mahardhika.



Dalam sidang pleno tersebut, Ir. Yani Panigoro terpilih sebagai Ketua MWA ITB 2019 - 2024 secara musyawarah untuk mufakat dengan Wakil Ketua Prof. Dr. Dr(HC) Ir. Djoko Santoso, M.Sc., Usai sidang, Kepada Humas ITB, Yani Panigoro mengatakan, langkah penting yang harus dilakukan MWA ITB ialah menjalin kolaborasi bersama baik senat, rektorat, guru besar, dan mahasiswa yang ada di ITB.

"Sehingga keputusan-keputusan strategis yang akan diputuskan MWA, itu didasarkan atas semua kepentingan yang diakomodasi," katanya. 

Sementara itu, Menristekdikti Prof. Moh. Nasir menyampaikan bahwa peran MWA sangatlah penting di dalam sebuah Perguruan Tinggi dalam menentukan arah kebijakan kedepannya. "Sukses untuk ITB kedepannya dalam membangun Perguruan Tinggi yang lebih baik. Selamat kepada bu Yani sebagai ketua, dan Prof. Djoko sebagai wakil," kata Menristekdikti.